Inti Kebahagiaan

updetan.com merupakan portal berita yang ditujukan untuk hiburan, merangkum semua informasi seputar teknologi, Sosial media, gadget, olahraga hingga berita selebriti Indonesia maupun mancanegara yang di himpun dari berbagai sumber yang bisa dipercaya dan dipertanggung jawabkan. Kami akan terus berupaya untuk menyajikan berita yang menarik dan seakurat mungkin, dengan update isi dan materi setiap hari.

Saya tidak akan pernah melupakan dedikasi dalam buku salah satu pakar paling terkemuka di bidang motivasi, Dr. David J. Schwartz dari Amerika, The Magic of Thinking Big. Ketika putranya yang berusia enam tahun menyelesaikan taman kanak-kanak, Dr. Schwartz bertanya kepadanya apa yang dia inginkan ketika dia besar nanti.

Inti Kebahagiaan Bukan Harta, Ini Pendapat Imam Al-Ghazali | Republika  Online

Tanpa ragu, anak itu menjawab, “Ayah, saya ingin menjadi profesor.” “Seorang profesor? Profesor apa?”, tanya Dr. Schwartz. “Yah, Ayah,” jawab putranya, “Saya pikir saya ingin menjadi profesor kebahagiaan.” “Seorang profesor kebahagiaan! Itu ambisi yang sangat luar biasa, bukan begitu? Untuk mereka – David, anak laki-laki yang baik dengan tujuan besar, dan untuk ibunya, buku ini dipersembahkan.”

Jika kita bertanya apa itu cahaya, kita akan mendapatkan gambaran yang paling akurat dari orang yang kehilangan kemampuan untuk melihat, dan jika kita bertanya apa itu kebebasan, kita pasti akan mendapatkan penjelasan terbaik dari orang yang telah kehilangan. dia. Namun, saya tidak percaya itu perlu untuk bertanya kepada siapa pun apa itu kebahagiaan.

Kebanyakan orang berpikir bahwa kebahagiaan adalah hasil dari kualitas pribadi dan keadaan yang tidak dapat diukur. Bagi orang lain, tujuan kebahagiaan adalah “semua atau tidak sama sekali.” Salah satu petenis terbaik di dunia, Arancha Sanchez-Vicario, memberikan jawaban berikut untuk pertanyaan “Apa hari yang menyenangkan untukmu?”
“Hari dimana aku merasa bahagia.”

Tidak ada jalan langsung menuju kebahagiaan, kecuali melalui adaptasi dan penyesuaian diri kita sendiri. Tapi apa artinya itu? Artinya, kita tidak harus menjalani hidup kita menunggu untuk menjadi bahagia, melainkan terus-menerus dan terus-menerus mendedikasikan diri untuk belajar mengalami kebahagiaan pribadi.

Terkadang orang buta terhadap kebahagiaan di sekitar mereka, dan semakin banyak kesempatan untuk kebahagiaan yang mereka dapatkan, semakin tidak bahagia yang mereka rasakan.

Bagi orang yang benar-benar bahagia, waktu tidak ada lagi; mereka jarang mengintip jam tangan mereka. Tidak ada masalah yang tak terpecahkan bagi mereka yang benar-benar bahagia. Mereka terus-menerus tersenyum dan menjalani hidup mereka dengan sederhana.

Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk beradaptasi dengan cara hidup baru ini?
Kita tidak boleh selalu bertanya-tanya dan bertanya apa yang perlu kita lakukan untuk mencapai kebahagiaan mutlak. Terkadang, cukup sering sebenarnya, kita harus tahu apa yang tidak boleh dilakukan – apa yang harus kita hindari dan jauhi – agar kita bisa menjadi lebih bahagia.

3 Komponen Inti Kebahagiaan

Hambatan bagi kebahagiaan kita bisa jadi adalah rasa takut untuk bertindak salah atau salah. Ini adalah masalah yang kita alami sejak masa kanak-kanak hingga tahun-tahun emas kita. Masalahnya ada karena kita terbiasa dengan orang lain yang memberi tahu kita apa yang pantas dan tidak pantas – apa yang benar dan salah.

Jika kita memutuskan untuk membentuk dan mengembangkan kebahagiaan kita sendiri, terserah pada kita untuk menyeimbangkan pengaruh panduan konvensi moral dan sosial dengan kebebasan fundamental penentuan nasib sendiri moral.

Terlepas dari bagaimana mereka terhubung dengan karier kita, pendidikan, bisnis, keluarga, kesehatan, kekayaan, kesempurnaan, kemuliaan, dan kekuatan kita, impian dan keinginan kita memiliki jalannya sendiri. Begitu kita dapat benar-benar percaya bahwa kita akan menemukan dan mengikuti jalan ini, kita pasti akan menjadi lebih bahagia.

Iman seperti itu memberi kita kekuatan yang luar biasa, bimbingan ilahi dan kekuatan batin untuk menjalani jalan kita dengan percaya diri dan menerima tantangan kita dengan rahmat. Oleh karena itu, kita harus belajar untuk berusaha memberikan upaya terbaik kita setiap hari, mengukur dengan cermat semua pikiran, perkataan, atau perbuatan kita, dan berusaha menyadari apakah itu membuat kita bahagia atau tidak bahagia.

Tujuan utamanya adalah mencapai kebahagiaan mutlak. Jutaan orang mencarinya, tetapi hanya segelintir orang yang membuatnya sendiri.

Newsletter Updates

Enter your email address below to subscribe to our newsletter

Leave a Reply